Aksi Kekerasan Senjata di Amerika Serikat Suram dan Memilukan

Aksi Kekerasan Senjata di Amerika Serikat Suram dan Memilukan
Lihat Foto

WJtoday, Jakarta - Ketika insiden penembakan itu berakhir dan lima jenazah dievakuasi dari sebuah bar gay di Colorado yang menjadi zona pembantaian oleh seorang pria bersenjata, statistik suram lainnya kembali dirilis, yang mengungkapkan bahwa ini merupakan tahun ketiga beruntun terjadi lebih dari 600 aksi penembakan yang memakan banyak korban di Amerika Serikat (AS), seperti dilaporkan NBC News.

Angka tersebut dicatat oleh The Gun Violence Archive (GVA), sebuah organisasi nirlaba yang melacak penyebaran aksi penembakan, atau apa yang disebut sebagai penyakit Amerika, dan yang mendefinisikan penembakan massal sebagai sebuah insiden di mana setidaknya empat orang tertembak, tidak termasuk orang yang memegang senjata, menurut laporan itu.

Serangan mematikan pada Sabtu (19/11) di Club Q di Colorado Springs tersebut merupakan insiden ke-601 pada 2022, menurut kelompok itu. GVA memasukkan semua jenis penembakan dalam analisisnya termasuk kekerasan dalam rumah tangga, aksi penembakan di rumah pribadi, kekerasan geng, dan lainnya.

GVA mencatat 610 aksi penembakan yang memakan banyak korban pada 2020 dan 690 penembakan pada tahun lalu, ketika pandemi sudah mereda dan laju kekerasan mematikan meningkat di seantero AS. Organisasi itu menghitung aksi penembakan massal sejak 2014, yang waktu itu mencatat sebanyak 273 aksi penembakan.

"Kisah yang sama, tahun yang berbeda," kata Christopher Herrmann, asisten profesor di John Jay College of Criminal Justice di New York City, seraya menambahkan bahwa hal itu "sangat memilukan."***