Donald Trump Resmi Umumkan Bakal Maju di Pilpres AS 2024

Donald Trump Resmi Umumkan Bakal Maju di Pilpres AS 2024
Lihat Foto

WJtoday, Jakarta - Mantan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump telah mengumumkan rencananya untuk mencalonkan diri sebagai calon Presiden (Capres) AS pada pemilihan presiden (pilpres) 2024. 

Deklarasi itu disampaikan di perkebunan Mar-a-Lago Florida pada Selasa (15/11/2022), seminggu setelah Partai Republik gagal memenangkan mayoritas kursi di Kongres pada pemilu sela.

Melalui pidato yang disiarkan langsung di televisi AS, Trump berbicara kepada ratusan pendukungnya di sebuah ballroom yang dihiasi beberapa lampu gantung dan berjajar puluhan bendera Amerika.

“Untuk membuat Amerika hebat lagi, malam ini saya mengumumkan pencalonan saya sebagai presiden Amerika Serikat,” kata pria berusia 76 tahun, dilansir Al Jazeera.

“Saya mencalonkan diri karena saya percaya dunia belum melihat kejayaan sebenarnya dari bangsa ini. Kami akan kembali mengutamakan Amerika,” tambahnya, disambut sorak sorai para pendukungnya.

Pada hari yang sama, relawan Trump telah mengajukan dokumen ke Komisi Pemilihan Federal AS untuk membentuk komite yang disebut “Donald J Trump untuk Presiden 2024”.

Ada jalan panjang menanti Trump sebelum Partai Republik menentukan jagoannya pada musim panas 2024, dengan kontes tingkat negara bagian pertama lebih dari setahun lagi.

Analis meyakini deklarasi Trump merupakan caranya mempersiapkan diri untuk menghadapi calon kandidat lainnya, seperti Gubernur Florida Ron DeSantis dan mantan wakil presiden Trump, Mike Pence

“Dia mengungguli (calon kandidat) Partai Republik lainnya. Menjadi Donald Trump, dia akan menjebak kandidat lain yang ingin maju, seolah-olah mereka tidak loyal kepada Trump sebagai mantan presiden,” kata ahli strategi Partai Republik, Adolfo Franco.

Semula, Trump berencana untuk memulai kampanye setelah Partai Republik berhasil memenangkan pemilu sela. Namun, hasil pemilu justru menguntungkan Partai Demokrat karena berhasil mempertahankan kursi mayoritas di Senat dan Partai Republik gagal merebut Dewan Perwakilan Rakyat.

Kekalahan tersebut mendorong beberapa tokoh Republik, secara terbuka, menyalahkan Trump karena mempromosikan kandidat lemah. Meski dipojokkan, Franco menilai bahwa Trump tetap kekuatan yang tangguh.

“Partai Republik, sejujurnya, hanya setia kepadanya. Dan saya pikir kehilangan basis itu akan merugikan kita di tahun 2024. Dalam banyak hal, hari ini adalah titik terendah Donald Trump,” ujarnya.

Tawaran Trump untuk mencalonkan diri datang di tengah serangkaian investigasi kriminal yang menjeratnya, termasuk beberapa yang dapat mengarah pada dakwaan.

Salah satunya adalah penyelidikan terhadap dokumen dengan tanda rahasia yang disita oleh FBI dari Mar-a-Lago, dan penyelidikan negara bagian dan federal yang sedang berlangsung dalam upayanya untuk membatalkan hasil pemilihan presiden 2020.

Dia juga menghadapi panggilan pengadilan dari kongres terkait perannya dalam serangan 6 Januari 2021 di Capitol AS oleh para pendukungnya.***