Kapal Perang China dan Taiwan Berkeliaran di Laut Lepas, Seolah Bermain 'Kucing dan Tikus'

Kapal Perang China dan Taiwan Berkeliaran di Laut Lepas, Seolah Bermain 'Kucing dan Tikus'
Kapal perang China dan Taiwan seolah bermain

WJtoday, Bandung - Kapal perang China dan Taiwan seolah bermain "kucing dan tikus" di laut lepas pada hari Minggu (7/8/2022), menjelang akhir yang dijadwalkan dari empat hari latihan militer China, yang belum pernah terjadi sebelumnya diluncurkan sebagai reaksi atas kunjungan ke Taiwan oleh juru bicara AS.

Kunjungan Nancy Pelosi pekan lalu ke pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu membuat marah China, kemudian menanggapi dengan peluncuran uji coba rudal balistik di atas ibu kota pulau, itu untuk pertama kalinya dan pemutusan hubungan komunikasi dengan Amerika Serikat.

Reuters, Minggu (7/8) melaporkan menurut seseorang yang mengetahui masalah tersebut menurut seseorang yang mengetahui masalah tersebut, sekitar 10 kapal perang masing-masing dari China dan Taiwan berlayar dalam jarak dekat di Selat Taiwan. Beberapa kapal China melintasi garis tengah, penyangga tidak resmi yang memisahkan kedua belah pihak.

Kementerian pertahanan Taiwan mengatakan dalam sebuah rilis beberapa kapal militer China, pesawat terbang, dan pesawat tak berawak sedang mensimulasikan serangan di pulau itu dan angkatan lautnya. Dikatakan telah mengirim pesawat dan kapal untuk bereaksi dengan tepat.

Ketika pasukan China menekan garis, seperti yang mereka lakukan pada hari Sabtu, pihak Taiwan tetap memantau. Jika mungkin, kemampuan China untuk menyeberang, kata orang itu.

Kedua belah pihak menunjukkan pengekangan, tambahnya, menggambarkan manuver itu sebagai kucing dan tikus di laut lepas.

"Satu sisi mencoba untuk menyeberang, dan yang lain menghalangi dan memaksa mereka ke posisi yang lebih tidak menguntungkan, dan akhirnya kembali ke sisi lain," ujarnya.

Taiwan mengatakan rudal anti-kapal berbasis pantai dan rudal permukaan-ke-udara Patriot dalam keadaan siaga.

Kantor berita resmi Xinhua melaporkan pekan lalu bahwa latihan China, yang berpusat di enam lokasi di sekitar pulau yang diklaim China sebagai miliknya, dimulai pada Kamis dan dijadwalkan berlangsung hingga tengah hari pada Minggu.

Militer China mengatakan pada hari Sabtu bahwa latihan gabungan laut dan udara, di utara, barat daya dan timur Taiwan, memiliki fokus pada kemampuan serangan darat dan serangan laut. Sementara Amerika Serikat menyebut latihan itu sebagai eskalasi.

Kegiatan ini merupakan eskalasi signifikan dalam upaya China untuk mengubah status quo. Mereka provokatif, tidak bertanggung jawab dan meningkatkan risiko salah perhitungan," kata juru bicara Gedung Putih, John Kirby.

Bertentangan dengan tujuan lama kami untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan, yang diharapkan dunia, tambahnya.

China mengatakan hubungannya dengan Taiwan adalah masalah internal dan berhak untuk membawa pulau itu di bawah kendalinya, dengan paksa jika perlu. Taiwan menolak klaim China yang mengatakan hanya rakyat Taiwan yang dapat memutuskan masa depan mereka.

China juga telah memperingatkan Amerika Serikat untuk tidak bertindak gegabah dan menciptakan krisis yang lebih besar.

Mengacu pada tanggapan atas kunjungan Pelosi, surat kabar People's Daily Partai Komunis mengatakan China telah mengadopsi "langkah-langkah efektif yang sepenuhnya dan menunjukkan bahwa China sepenuhnya bertekad dan mampu menjaga persatuan nasional dan menjaga ... kedaulatan dan integritas teritorial."

Perdana Menteri Taiwan Su Tseng-chang mengatakan kepada wartawan China telah "sombong" menggunakan tindakan militer untuk mengganggu perdamaian dan dia meminta Beijing untuk tidak melenturkan otot militernya.

Kementerian pertahanan Taiwan mengatakan pada hari Sabtu bahwa pasukannya mengerahkan jet untuk memperingatkan 20 pesawat China, termasuk 14 yang melintasi garis median (garis tengah). Ia juga mendeteksi 14 kapal China melakukan aktivitas di sekitar Selat Taiwan.

Kementerian merilis sebuah foto yang menunjukkan para pelaut Taiwan dengan cermat mengamati kapal China di dekatnya.

Pasukan Taiwan pada hari Jumat menembakkan suar untuk memperingatkan drone yang terbang di atas pulau Kinmen, dan pesawat tak dikenal terbang di atas pulau Matsu. Kedua kelompok pulau itu dekat dengan pantai China.

Sebagai bagian dari tanggapannya atas kunjungan Pelosi, China telah menghentikan komunikasi melalui berbagai saluran dengan Amerika Serikat, termasuk antara komando teater militer dan tentang perubahan iklim.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menuduh China mengambil langkah "tidak bertanggung jawab" dan menjauh dari memprioritaskan resolusi damai menuju penggunaan kekuatan.  ***