Kebiasaan Makan Sehat Bisa Bantu Cegah Penurunan Kognitif di Kemudian Hari

Kebiasaan Makan Sehat Bisa Bantu Cegah Penurunan Kognitif di Kemudian Hari

WJtoday, Jakarta - Ada banyak bukti bahwa pola makan kaya tumbuhan dan rendah garam, lemak jenuh, dan makanan olahan bermanfaat bagi kesehatan secara keseluruhan. Pola makan yang sehat dapat mengurangi risiko penyakit kardiovaskular, diabetes, dan kanker. 

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi makanan sehat di usia tua dapat membantu mengurangi risiko penurunan kognitif dan demensia. Sebuah penelitian yang dipresentasikan di NUTRITION 2024, pertemuan tahunan American Society for Nutrition. Telah memberikan bukti lebih lanjut bahwa pola makan sehat sepanjang hidup adalah kunci menjaga fungsi kognitif seiring bertambahnya usia.

Studi tersebut menunjukkan bahwa semakin dini seseorang menerapkan pola makan sehat, semakin besar kemungkinan mereka tetap sehat secara mental di usia tua.

Mempelajari Efek Diet Terhadap Kognisi

Studi ini mengumpulkan data dari 3.059 orang selama tujuh dekade. Semua peserta lahir pada bulan Maret 1946 dan terdaftar sebagai anak-anak dalam Survei Nasional Kesehatan dan Pembangunan Dewan Penelitian Medis di Inggris.

Selama lebih dari 75 tahun, para partisipan dalam survei ini menyelesaikan kuesioner dan tes mengenai diet, kognisi, kesehatan umum, dan faktor lainnya.

Untuk penelitian ini, para peneliti menilai asupan makanan partisipan pada lima titik waktu antara usia 4 dan 63 tahun, menggunakan ingatan dan catatan harian makanan. Mereka juga mengukur kemampuan kognitif mereka pada tujuh titik waktu antara usia 8 dan 69 tahun.

Mereka kemudian menggunakan pemodelan lintasan berbasis kelompok untuk menyelidiki hubungan antara pola makan dan kognisi.

Scott Kaiser, MD, ahli geriatri bersertifikat dan direktur Kesehatan Kognitif Geriatri untuk Pacific Neuroscience Institute di Santa Monica, CA, mengatakan kepada Medical News Today yang dilansir pada Senin, 8 Juli;

“Meskipun penelitian ini, dan penelitian landasan terkait lainnya di bidang ini, mungkin tidak dirancang untuk secara spesifik menentukan penyebab, ada banyak jalur penyebab yang jelas dan mekanisme biologis masuk akal yang mendukung kemungkinan bahwa berbagai pola makan dan faktor nutrisi dapat melindungi kesehatan otak. atau mempercepat penurunan kognitif dan berdampak pada kesejahteraan mental.”

Makan Sehat Pada Usia Berapa Pun Bermanfaat Bagi Kesehatan Otak

Para peneliti menggunakan Indeks Makan Sehat (HEI) 2020 dari Layanan Kesehatan dan Gizi Departemen Pertanian AS untuk menilai kualitas pola makan para partisipan.

Dalam indeks ini, asupan makanan lebih tinggi buah-buahan dan sayur-sayuran, biji-bijian, protein, produk susu, dan makanan laut meningkatkan skor, sementara asupan biji-bijian olahan, gula, natrium, dan lemak jenuh lebih tinggi menurunkan skor.

Para peneliti menemukan hubungan kuat antara kualitas pola makan dari waktu ke waktu dan lintasan kognitif.

Peserta yang mempertahankan kemampuan kognitif tinggi hingga usia lebih tua cenderung makan lebih banyak makanan dengan skor indeks tinggi, seperti sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan, dan biji-bijian.

Meskipun semua peserta cenderung menerapkan pola makan yang lebih sehat di masa dewasa, perbedaan kualitas pola makan di masa kanak-kanak memengaruhi pola pola makan di kemudian hari, seperti yang dicatat oleh peneliti utama Kelly Cara, PhD, Sekolah Ilmu dan Kebijakan Nutrisi Friedman di Universitas Tufts:

“Hal ini menunjukkan bahwa asupan makanan di awal kehidupan dapat mempengaruhi keputusan diet di kemudian hari. Dan efek kumulatif dari diet dari waktu ke waktu dikaitkan dengan perkembangan kemampuan kognitif global kita,” katanya dalam siaran pers.

Bagaimana Pola Makan Sehat Memengaruhi Fungsi Kognitif

Pola makan yang terbukti memiliki manfaat kesehatan antara lain asupan tinggi buah-buahan, sayur-sayuran, dan biji-bijian. Dipadukan dengan rendahnya konsumsi gula, lemak jenuh, dan makanan olahan. Ini termasuk diet Mediterania, DASH, dan MIND.

“Pola makan kaya antioksidan dan komponen anti-inflamasi, seperti buah-buahan, kacang-kacangan, sayuran, serat makanan, dan omega-3, dapat membantu mengurangi penurunan kognitif terkait usia dan menurunkan risiko penyakit neurodegeneratif,” kata Kelsey Costa, dietician teregister.

“Nutrisi ini melindungi sel-sel otak dari kerusakan akibat stres oksidatif, mendukung struktur dan fungsi otak, serta menjaga kesehatan sistem pembuluh darah, yang membantu meningkatkan aliran darah yang sehat ke otak,” tambahnya.

Kaiser menjelaskan diet MIND kepada Medical News Today bahwa kombinasi diet Mediterania dan Pendekatan Diet untuk Menghentikan Hipertensi (DASH) telah terbukti memperlambat penuaan otak sekitar 7,5 tahun dan secara signifikan mengurangi risiko terkena penyakit Alzheimer.”

Semua pola makan ini memberikan asupan tinggi polifenol, senyawa tumbuhan yang dapat membantu melindungi kondisi kesehatan kronis, seperti:

Penyakit Kanker Tertentu

Penyakit Kardiovaskular

Diabetes

Osteoporosis

Penyakit Neurodegeneratif. ***