Kuat Ma'ruf Bakal Bersaksi untuk Terdakwa Bripka RR dan Bharada E, Hari Ini

Kuat Ma'ruf Bakal Bersaksi untuk Terdakwa Bripka RR dan Bharada E, Hari Ini
Lihat Foto

WJtoday, Jakarta - Sidang lanjutan kasus pembunuhan Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J yang diotaki Ferdy Sambo bakal kembali digelar hari ini, Senin (5/12/2022).

Pada awal pekan ini, Bripka Ricky Rizal alias Bripka RR dan Bharada Richard Eliezer alias Bharada E akan duduk sebagai terdakwa.

Dalam sidang hari ini dijadwalkan Kuat Ma'ruf bakal bersaksi untuk kedua terdakwa.

Pejabat Humas Pengadilan Negeri Jakarta Selatan Djuyamto mengatakan Kuat Maruf akan memberikan keterangan untuk kedua terdakwa dalam persidangan.

"Iya saling bersaksi (antar terdakwa)," ucap Djuyamto.

Djuyamto menyatakan, rencananya sidang tersebut akan digelar sekira pukul 09.30 WIB di ruang sidang utama Pengadilan Negeri Jakarta Selatan.

Pada persidangan sebelumnya, Bharada E menjadi saksi untuk terdakwa Kuat Maruf dan Ricky Rizal.

Dalam keterangannya, Bharada E mengaku sempat menbohongi Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo atas kasus penembakan terhadap Brigadir J.

Hal ini dikatakan Bharada E saat menjadi saksi pada Rabu (30/11/2022).

Dalam kesaksiannya, Bharada E mengaku saat itu dipanggil Kapolri untuk menceritakan terkait kasus pembunuhan terhadap Brigadir J.

"Apakah saudara pernah dipanggil Kapolri?" tanya jaksa penuntut umum.

"Pernah bapak," jawab Bharada E.

Saat itu, Bharada E mengaku bertemu Ferdy Sambo di depan ruangan Kapolri dan memintanya untuk tetap pada skenario yang dibuat saat bercerita kepada pimpinan Korps Bhayangkara itu.

"Apa yang saudara sampaikan?" tanya jaksa kembali.

"Pertama kali dipanggil Kapolri itu ada Pak FS di depan, sebelum masuk ruangan ada Pak FS di depan. Dia memeluk saya, dia ngomong, 'Kau jelaskan saja sesuai skenario itu'. Pada saat itu saya sempat bohongi Pak Kapolri juga," jelas Bharada E.

"Apakah skenario itu juga disampaikan ke Kapolri?" tanya jaksa.

"Siap," tegas Bharada E.

Setelah itu, Bharada E mengaku baru jujur soal kebenaran kasus kematian Brigadir Yosua kepada Kapolri setelah pertemuan yang kedua.

"Terus, pertemuan pertama masih menyampaikan sesuai skenario Ferdy Sambo. Pertemuan kedua masih tetap?" tanya jaksa.

"Tidak bapak, sudah terbuka," ungkap Bharada E.

Diketahui, Brigadir J menjadi korban pembunuhan berencana yang diotaki Ferdy Sambo pada 8 Juli 2022 lalu.

Brigadir J tewas setelah dieksekusi di rumah dinas Ferdy Sambo, Duren Tiga, Jakarta Selatan.

Dalam perkara ini Ferdy Sambo, Putri Candrawathi, Bripka Ricky Rizal alias Bripka RR, Kuwat Maruf dan Bharada Richard Eliezer alias Bharada didakwa melakukan pembunuhan berencana.

Kelima terdakwa didakwa melanggar pasal 340 subsidair Pasal 338 KUHP juncto Pasal 55 ayat 1 ke (1) KUHP dengan ancaman maksimal hukuman mati.

Tak hanya dalam kasus pembunuhan berencana Brigadir J, khusus untuk Ferdy Sambo juga turut dijerat dalam kasus perintangan penyidikan atau obstruction of justice bersama Hendra Kurniawan, Agus Nurpatria, Chuck Putranto, Irfan Widianto, Arif Rahman Arifin, dan Baiquni Wibowo.

Para terdakwa disebut merusak atau menghilangkan barang bukti termasuk rekaman CCTV Komplek Polri, Duren Tiga.***