Momentum Peringatan 1 Muharram 1446 Hijriah, Ini Pesan Pj Bupati Bekasi

WJtoday, Kabupaten Bekasi - Momentum peringatan tahun baru islam 1446 Hijriyah disambut meriah oleh seluruh umat islam di Kabupaten Bekasi, salah satunya ditunjukkan melalui pawai taaruf yang digelar oleh Forum Ukhuwah Islamiyyah, dengan titik awal keberangkatan di Bunderan Hyundai Kecamatan Cikarang Selatan, pada Minggu (7/7/2024).

Dalam sambutannya, Pj Bupati Bekasi Dani Ramdan menuturkan, dalam perayaan tahun baru hijriyah ini terdapat i'tibar atau pelajaran yang dapat dipetik dari peristiwa hijrah Nabi Muhammad SAW, dimana hijrah tersebut tidak hanya simbol perjalanan fisik semata tetapi juga memotivasi kita untuk menuju perubahan yang lebih baik lagi dalam segala aspek kehidupan. 

"Berbeda dengan peringatan-peringatan lain, Tahun Baru Islam dipetik dari momentum perjalanan hijrah. Dan ini yang membuat kita selalu mempunyai semangat untuk selalu hijrah ke arah yang lebih baik," ungkapnya. 

Dihadapan peserta pawai taaruf, Dani Ramdan menyampaikan, dalam menyikapi penyakit-penyakit sosial yang terjadi di masyarakat. Seperti minuman keras, praktik prostitusi, tempat hiburan malam, dan kemaksiatan lainnya. Pemerintah Daerah telah berkomitmen untuk memberantas itu semua melalui surat instruksi dan juga melakukan penutupan bersama dengan pihak terkait lainnya. 

"Pada momentum 1 Muharram 1446 Hijriyah ini, Pemerintah Daerah juga telah mengeluarkan Surat Edaran Himbauan yang ditujukan kepada seluruh tempat hiburan malam untuk tutup. Dimana hal ini berlaku sejak tanggal 06 Juli sampai dengan batas waktu yang tidak ditentukan," terangnya. 

Ia pun meminta masyarakat Kabupaten Bekasi, agar segera melaporkan kepada Pemerintah Daerah apabila menemukan toko minuman keras yang masih menyimpang dan melakukan pelanggaran. Agar dapat ditindaklanjuti dengan menerbitkan pembatalan ijin berusaha. 

"Meskipun surat izin berusaha tersebut keluar secara otomatis melalui sistem yang berada di pusat. Namun setelah adanya protes dari warga, karena itu bertentangan dengan perda kita dan kondisi sosial keagamaan di lingkungan masyarakat. Kita ajukan pencabutan izin berusahanya," jelasnya.***