Pelaku UMKM Bandung Terus Luaskan Pasar

Pelaku UMKM Bandung Terus Luaskan Pasar

WJtoday, Bandung - Produk Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) Kota Bandung kian meluaskan pasar mereka sebagai upaya percepatan ekonomi pascapandemi. Salah satunya melalui kolaborasi yang digagas Dekranasda Kabupaten Bandung Barat (KBB), Sabtu (15/10/2022).

Ketua Dekranasda Kota Bandung, Yunimar Mulyana sangat menyambut baik kolaborasi ini. Baginya, kolaborasi antar dekranasda sangat diperlukan untuk meningkatkan perekonomian masyarakat.

"Pihak KBB bekerja sama dengan Hotel Mercure untuk menampilkan usaha UMKM se-Bandung Raya dari KBB, Kabupaten Bandung, Kota Bandung, dan Cimahi. Produk kita juga ada di sini, ada craft, kuliner, dan fesyen," ujar Yunimar.

Ia menjelasakan, seluruh pemasaran produk UMKM di sini dikelola oleh Tlatah Nusantara, tim pemasaran UMKM yang dibentuk Pemerintah Daerah (Pemda) KBB.

Inovasi pameran di hotel menjadi langkah baik untuk memperluas pasar para UMKM yang selama ini masih kesulitan dalam memperluas jaringan.

"Ini sangat membantu pelaku usaha bisa berpameran. Pemkot Bandung juga sering melakukan pameran di mal-mal. Sekarang mereka memiliki kesempatan lebih luas merambah ke hotel," ungkapnya.

Ketua Dekranasda Provinsi Jabar, Atalia Praratya mengaku membutuhkan suntikan semangat muda seperti ini untuk menciptakan ide baru. Sehingga bisa menjadi jembatan untuk membuka ruang kreativitas para UMKM.

"Kita sempat alami disrupsi yang luar biasa. Para pelaku UMKM bingung bagaimana cara untuk menggeliatkan diri kembali. Mudah-mudahan semakin banyak ruang kreatif seperti pasar kreatif dan hotel-hotel untuk menguatkan para UMKM," ungkap Atalia.

Salah satu pelaku UMKM Syifa, Owner Bonami, Thesa menceritakan caranya untuk tetap bangkit setelah pandemi. Produk yang ia buat adalah craft handmade berupa aksesoris dan home decore dengan bahan dari kawat, batu alam, serta ada tali dan kulit juga.

Selama ini ia berjualan di instagram atau ikut pameran di mal-mal melalui Dekranasda Kota Bandung. Semasa pancemi Covid-19, dalam sebulan minimal ia memperoleh Rp1 juta. Itupun tanpa promosi karena semuanya ia kerjakan sendiri.

"UMKM itu susahnya di pemasaran, apalagi tempat untuk jualannya. Kalau mal ke mal itu mahal banget. Makanya saya dan teman-teman itu nyewa satu booth dipakai untuk 10 orang," sebutnya.

"Kalau ada media seperti ini lebih menyenangkan, pasarnya lebih jelas. Bersyukur banget kalau ada tempat yang mau menampung," dia menambahkan  ***