Pemkot Cirebon Berupaya Tekan Angka Kecelakaan pada Arus Mudik dan Balik Lebaran

Pemkot Cirebon Berupaya Tekan Angka Kecelakaan pada Arus Mudik dan Balik Lebaran

WJtoday, Cirebon - Sekretaris Daerah Kota Cirebon Agus Mulyadi melakukan inspeksi keselamatan lalu lintas dan angkutan jalan (ramchek) di terminal tipe A Harjamukti, Kota Cirebon, Jumat (31/3).

Agus mengutarakan, pemerintah berupaya untuk menekan angka kecelakaan pada arus mudik dan balik lebaran 2023 mendatang.

“Kegiatan ini dilakukan untuk menekan angka kecelakaan lalu lintas,” kata Agus dalam keterangannya,dikutip Minggu (2/4/2023).

Selain itu, kegiatan ini juga dilakukan untuk memberikan jaminan kenyamanan bagi masyarakat yang hendak melakukan perjalanan mudik dan balik lebaran 2023.

Dijelaskan Agus, pemerintah memprediksi jumlah pemudik tahun ini akan naik hingga 45 persen atau naik menjadi 123,8 juta dibandingkan tahun lalu yang hanya 85 juta pemudik.

Untuk itu pemerintah sudah mengambil kebijakan untuk memajukan cuti bersama sehingga masyarakat bisa mudik lebih awal. Hal ini harus ditunjang dengan kesiapan armada dan kru yang akan membawa penumpang mudik.

Personel dari Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Cirebon mulai H-10 hingga H+10 akan ditempatkan di terminal untuk memeriksa kesehatan kru bus.

“Tadi ada sopir dari Cirebon ke Merak selama lebih 12 jam, termasuk ke Surabaya. Itu kan harus memerlukan stamina yang fit,” tutur Agus.

Keberadaan personel kesehatan juga untuk memastikan sopir dan kru bebas dari narkoba dan obat-obatan terlarang. Ini penting untuk keselamatan penumpan yang mereka bawa.

Pada pengecekan yang dilakukan hari ini, Agus mewawancarai langsung sopir dan kru bus yang tengah menjalani pemeriksaan kesehatan. Agus juga terlihat langsung masuk ke dalam bus berbincang dengan sopir dan penumpang yang ada di dalam bus.

Sementara itu, Koordinator Satuan Pelayanan Terminal Tipe A Harjamukti, Kementerian Perhubungan, Imam Bukhori, menjelaskan mereka menyiapkan 250 armada selama pelaksanaan arus mudik dan balik lebaran 2023. 

“Sebanyak 150 armada regular dan 100 cadangan,” ungkap Imam.

Untuk lonjakan penumpang yang datang di terminal Harjamukti biasanya terjadi H-2 dan jumlah penumpang akan meningkat saat arus balik yang diprediksi H+3.  ***