AS Tambah Deretan Panjang Negara dengan Lonjakan Kasus Pneumonia

AS Tambah Deretan Panjang Negara dengan Lonjakan Kasus Pneumonia
Lihat Foto

WJtoday, Jakarta - Setelah China, Denmark, Perancis dan Belanda, otoritas kesehatan Amerika Serikat juga melaporkan peningkatan kasus pneumonia yang terkait dengan mycoplasma pneumoniae. Lonjakan kasus juga dilaporkan di satu daerah di Ohio.

Diberitakan NBC News, Distrik Kesehatan Warren County mengatakan bahwa mereka mencatat jumlah kasus pneumonia pediatrik yang luar biasa tinggi pada musim gugur ini: 145 kasus sejak bulan Agustus. Rata-rata pasien berusia sekitar 8 tahun dan gejala yang paling umum adalah batuk, demam, dan kelelahan.

"Tidak ada kematian yang dilaporkan, dan penyakit yang diderita tidak lebih parah dibandingkan tahun-tahun sebelumnya," kata distrik tersebut.

Distrik Kesehatan Warren County juga mengatakan mereka tidak mencurigai adanya virus pernapasan baru yang menyebabkan wabah ini dan mencatat bahwa 'tidak ada bukti bahwa wabah ini ada hubungannya dengan wabah lain, baik di seluruh negara bagian, nasional atau internasional'.

Mycoplasma pneumonia disebabkan oleh bakteri yang dapat menyebar melalui droplet ketika orang yang terinfeksi batuk atau bersin. Bakteri ini dapat bertahan di hidung dan tenggorokan tanpa membuat seseorang sakit, namun orang dapat terkena pneumonia jika menyebar ke paru-paru.

Mycoplasma pneumonia seringkali merupakan bentuk pneumonia yang lebih ringan, namun gejalanya bisa bertahan lebih lama.

"Kadang-kadang disebut sebagai 'pneumonia berjalan', yang berarti Anda mengidap pneumonia tetapi Anda tidak cukup sakit untuk dirawat di rumah sakit," kata Dr. James Cutrell, profesor penyakit menular di UT Southwestern Medical Center di Dallas.

Pada anak-anak yang lebih tua dan orang dewasa, infeksi awal mikoplasma biasanya menyerupai pilek di dada dan mungkin termasuk sakit tenggorokan, demam, sakit kepala, atau batuk yang semakin parah yang berlangsung selama berminggu-minggu hingga berbulan-bulan.

Anak-anak di bawah usia 5 tahun sering kali mengalami gejala seperti pilek, seperti bersin, hidung tersumbat, sakit tenggorokan, diare, atau muntah.

Para ahli mengatakan ada alasan yang jelas mengapa jumlah kasus meningkat saat ini: Pertama, negara-negara biasanya mengalami peningkatan kasus pneumonia mikoplasma setiap beberapa tahun, sehingga beberapa wabah mungkin merupakan bagian dari pasang surut musiman penyakit pernapasan.

"Mungkin saja, di negara-negara seperti Denmark, hal ini akan terjadi dalam satu siklus," kata Dr. Amesh Adalja, seorang dokter penyakit menular dan peneliti senior di Pusat Keamanan Kesehatan Johns Hopkins.***