UNICEF Catat 17 Ribu Anak Hidup Tanpa Didampingi Orang Tua di Jalur Gaza

UNICEF Catat 17 Ribu Anak Hidup Tanpa Didampingi Orang Tua di Jalur Gaza
Lihat Foto

WJtoday, Jakarta - Sedikitnya 17.000 anak di Jalur Gaza, Palestina, saat ini hidup tanpa didampingi atau terpisah dari orang tua atau kerabat mereka, demikian menurut estimasi Dana Anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) pada Jumat (2/2/2024).

Kepala Komunikasi UNICEF untuk Negara Palestina Jonathan Crickx mengatakan bahwa angka tersebut setara dengan 1 persen dari 1,7 juta warga yang mengungsi di Gaza. Adapun total populasi di daerah kantong itu tercatat sekitar 2,3 juta jiwa.

Crickx, yang mengunjungi Gaza pekan ini, mengatakan bahwa dirinya bertemu dengan 12 anak di sana, di mana tiga di antaranya telah kehilangan orang tua mereka.

"Di balik setiap statistik itu terdapat seorang anak yang harus menerima kenyataan baru yang mengerikan ini," katanya.

Sebagai contoh, Razan, 11 tahun, yang kehilangan hampir semua anggota keluarganya, dan kakinya harus diamputasi.

"Dia masih terguncang, belajar untuk hidup dengan disabilitas dalam konteks di mana layanan rehabilitasi tidak tersedia," ungkap Crickx.

Karena kurangnya makanan, air, dan tempat tinggal, keluarga besar pun tidak mampu merawat anak-anak tambahan. Hal itu membuat kesehatan mental anak-anak Palestina sangat terdampak.

Selain itu, anak-anak tersebut juga menunjukkan tingkat kecemasan yang sangat tinggi, kehilangan nafsu makan, insomnia, dan kepanikan setiap kali mendengar suara yang keras.

"UNICEF saat ini memperkirakan bahwa hampir semua anak Gaza, lebih dari satu juta, membutuhkan dukungan kesehatan mental dan psikososial," tuturnya.

"Satu-satunya cara agar dukungan kesehatan mental dan psikososial ini dapat diberikan dalam skala besar adalah dengan gencatan senjata," pungkas Crickx.***