Groundbreaking TPPAS Legoknangka-Kabupaten Bandung pada Juni Mendatang

Groundbreaking TPPAS Legoknangka-Kabupaten Bandung pada Juni Mendatang
Lihat Foto

WJtoday, Bandung - Penjabat (Pj) Gubernur Jawa Barat Bey Triadi Machmudin optimistis peletakan batu pertama (groundbreaking) Tempat Pengolahan dan Pemrosesan Akhir Sampah (TPPAS) Legoknangka, Kabupaten Bandung, Jabar, dilakukan pada Juni 2024.

Menurut dia, sejauh ini badan usaha pelaksana (BUP) telah terbentuk, sehingga tidak ada alasan pembangunan fasilitas pengolah sampah menjadi energi itu kembali molor.

"Terus berjalan prosesnya. Groundbreaking, saya optimis masih bisa di semester 1. Akhir semester 1 masih bisa, Juni," ujarnya dalam keterangannya di Bandung, Jabar, Selasa.

Bey menerangkan dalam pembangunan TPPAS Legoknangka memang membutuhkan proses yang tidak sebentar, karena selain untuk pembuangan, pengolahan, dan pemrosesan sampah, tempat tersebut juga diproyeksikan menjadi pembangkit listrik tenaga sampah (PLTSa).

Fasilitas tersebut diharapkan mampu mengolah sekitar 2,3 ribu ton sampah per hari dan menghasilkan listrik hingga 35 megawatt.

Penandatanganan nota kesepahaman (MoU) antara pemenang tender TPPAS Legoknangka, Sumitomo, selaku pengelola, dan PT PLN (Persero), sebagai penampung listrik juga telah terlaksana.

"Terus berproses. Tahapannya memang seperti itu. Saya yakin Juni bisa, karena tidak hanya Sumitomo. Pemerintah Jepang (melalui Japan International Cooperation Agency/JICA) juga sangat serius dan menaruh perhatian," ucapnya. Menurut Bey, Pemerintah Provinsi Jawa Barat maupun Jepang tengah bersama-sama berkonsentrasi mewujudkan energi hijau dalam semua aspek.

Termasuk, sumber penghasil listrik yang secara bertahap sedang bertransisi dari pemanfaatan energi fosil ke hijau, salah satunya dengan memanfaatkan limbah dari sampah.

"Ini harus jalan. Ini waste to energy. PLTSa ini cukup besar dan sangat baik untuk kedua negara," tutur Bey.***