Jumlah Pemudik Gunakan Transportasi Umum di Jabar Menurun

Jumlah Pemudik Gunakan Transportasi Umum di Jabar Menurun
Lihat Foto

WJtoday, Bandung - Dinas Perhubungan Jawa Barat (Dishub Jabar) mengatakan jumlah pemudik yang menggunakan transportasi umum pada saat arus mudik dan balik Lebaran 2022 di provinsi itu menurun jika dibandingkan dengan tahun 2019.

"Tadi disampaikan bahwa secara umum penggunaan transportasi umum pada momentum Lebaran 2022 turun 17 persen dibandingkan tahun 2019," kata Kepala Bidang Lalu Lintas Dinas Perhubungan Jawa Barat Agus Priadi saat menjadi pembicara pada acara Jabar Punya Informasi (Japri) "Evaluasi Penyelenggaraan Mudik dan Balik Idul Fitri 1443 H/2022 Masehi di Jabar" di Gedung Sate Bandung, Selasa (24/5/2022).

Agus menuturkan penurunan jumlah pemudik yang menggunakan transportasi umum saat momentum arus mudik dan balik Lebaran tahun ini bisa dilihat dari jumlah penumpang di Terminal Tipe A.

"Kalau kita lihat bus antarkota antarprovinsi (AKAP) di terminal tipe A itu turun 24 persen dibandingkan tahun 2019, dan sekarang jumlahnya menjadi 490 ribu penumpang," jelas Agus.

Lalu penumpang di Terminal Tipe B (melayani kendaraan penumpang umum untuk angkutan antarkota dalam provinsi/AKDP), angkutan kota serta angkutan pedesaan) juga turun 11 persen, dan pada tahun ini jumlah penumpangnya 69 ribu penumpang. 

"Sedangkan untuk penumpang kereta api juga turun 40 persen, yakni menjadi 150 ribu penumpang," sebutnya.

Menurut Agus, secara umum pelaksanaan arus mudik dan balik Lebaran tahun ini di Jawa Barat sukses, meskipun ada kemacetan di sejumlah titik.

"Selama masa angkutan Lebaran Tahun 2022, yang masuk dan keluar Jabar mencapai 4,7 juta kendaraan. Jumlah itu terbagi di jalur utara dan selatan. Jalur Utara di sepanjang Pantura dan jalan tol, sedangkan Jalur Selatan itu menuju selatan Jabar. Itu inti atau pusatnya dari Jabodetabek ke Selatan Jabar seperti Tasikmalaya, Garut, dan Ciamis," papar Agus.

Selain itu, hal lain yang menjadi bahan evaluasi Dishub Jabar adalah titik kemacetan dan kepadatan kendaraan di tempat wisata.  ***