Kabupaten Bekasi Kini Miliki 90 Desa Tangguh Bencana

Kabupaten Bekasi Kini Miliki 90 Desa Tangguh Bencana
Lihat Foto

WJtoday, Kab Bekasi - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bekasi, menggelar sosialisasi pembentukan 40 Desa dan Kelurahan Tangguh Bencana (Destana) baru, yang digelar di Aula Gedung BPBD Cikarang Pusat, pada Senin (14/2).

Kegiatan yang diikuti oleh 80 peserta dari 40 Destana itu, menghadirkan pembicara Direktur Kesiapsiagaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Pangarso Suryotomo.

Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Bekasi Muchlis mengatakan, dengan penambahan 40 Destana baru tersebut, tercatat saat ini ada 90 desa dan kelurahan tangguh bencana di wilayah Kabupaten Bekasi.

Muchlis menyebutkan, 40 Destana yang baru dibentuk, berada di Kecamatan Cikarang Barat, Cikarang Selatan, Cikarang Timur, Cikarang Utara, Sukatani, Tambun Selatan, Setu, Karangbahagia, Babelan, dan Kecamatan Serang Baru.

"Dari 40 Destana yang terbentuk ini, kita akan ada kegiatan di desa masing-masing, dari masing-masing bidang, terutama bidang kesiapsiagaan untuk melaksanakan simulasi-simulasi, sesuai dengan situasi yang ada di masing-masing desa," terang Muchlis dalam rilis, dikutip Rabu (15/2/2023).

Muchlis menargetkan, pada tahun 2023 ini, BPBD akan mendorong dibentuknya Forum Pengurangan Resiko Bencana (FPRB) di tiap desa di wilayah Kabupaten Bekasi.

"Untuk FPRB Kecamatan, tahun lalu sudah kita bentuk, Insya Allah di tahun ini FPRB di tingkat desa juga kita akan bentuk," jelasnya.

Sementara itu Direktur Kesiapsiagaan BNPB, Pangarso Suryotomo menjelaskan, dengan sosialisasi ini masyarakat diharapkan mengetahui risiko bencana, menyusun rencana kontijensi, membuat peta partisipasi warga agar memahami saat melakukan evakuasi jika sewaktu-waktu terjadi bencana.

Selain itu, Desa dan Kelurahan akan mengetahui ukuran ketangguhan dalam menghadapi bencana.

"Setiap desa nanti kita akan beri kesempatan untuk bisa menilai dirinya sendiri, dari sisi ketangguhannya sudah sampai mana, karena program-program yang dilakukan desa cukup banyak, jadi kita ukur," ungkap Pangarso.

Ukuran desa dan kelurahan Tangguh Bencana menurutnya bisa dilihat dari sisi pelayanan dasar, seperti jalan, sarana kesehatan, sarana pendidikan. 

"Itu juga bagian dari membangun Desa Tangguh," sebutnya.

Pangarso menyampaikan juga pentingnya peran media dalam hal memberitakan kondisi bencana, sehingga dapat memunculkan kesadaran mengenai kesiapsiagaan bencana di kalangan masyarakat.

"Kami juga selalu minta teman-teman media selalu menginformasikan situasi-situasi bencana, dengan memberikan pembelajaran kepada masyarakat, bahwa kita harus siap siaga menghadapi bencana, karena kita tidak tahu kapan bencana itu datang," ujar Pangarso.  ***