Senegal Lantik Bassirou Diomaye Faye sebagai Presiden

Senegal Lantik Bassirou Diomaye Faye sebagai Presiden
Lihat Foto

WJtoday, Jakarta - Senegal resmi melantik Bassirou Diomaye Faye sebagai presiden kelima sekaligus termuda. Faye mengambil sumpah jabatannya dalam upacara pelantikan yang berlangsung di ibu kota Dakar, Selasa (2/4/2024).

Dalam upacara yang disiarkan secara langsung di jaringan televisi nasional itu, Faye bersumpah untuk setia menjalankan jabatan presiden Republik Senegal, serta akan mematuhi ketentuan konstitusi dan undang-undang.

"Untuk mencurahkan seluruh kekuatan saya membela institusi konstitusional, integritas wilayah dan kemerdekaan nasional, serta melakukan segala upaya untuk mewujudkan persatuan Afrika," kata sang presiden baru yang berusia 44 tahun itu.

Dalam pidatonya usai dilantik, Faye berjanji untuk memerangi korupsi dan berupaya membangun kembali institusi-institusi negara Afrika tersebut.

Pelantikan tersebut dihadiri oleh banyak pejabat tinggi asing, termasuk Presiden Gambia Adama Barrow, Presiden Nigeria Bola Ahmed Tinubu, Presiden Guinea-Bissau Umaro Sissoco Embalo, Ketua Komisi Uni Afrika Moussa Faki Mahamat, dan Menteri Luar Negeri Mali Abdoulaye Diop, menurut laporan media Africanews.

Faye memenangkan lebih dari 54 persen suara dalam pemilihan presiden pada 24 Maret lalu, setelah upaya gagal pemerintah Presiden Macky Sall untuk menunda pemilu.

Pemimpin baru Senegal tersebut menghabiskan sebagian besar tahun 2023 dalam penyelidikan atas tuduhan pencemaran nama baik dan penghinaan terhadap pengadilan, dan telah dibebaskan dari penjara 10 hari sebelum pemungutan suara.

Faye adalah mantan inspektur pajak yang menjabat sebagai sekretaris jenderal partai Patriot Afrika Senegal untuk Pekerjaan, Etika dan Persaudaraan, pimpinan oposisi pemerintah, Ousmane Sonko.

Pada Juli lalu, pemerintah Senegal membubarkan partai tersebut karena dituduh mendorong gerakan pemberontakan.

Sonko dilarang mengikuti pemilihan presiden tahun 2024, tetapi diangkat sebagai perdana menteri Senegal setelah Faye bertindak sebagai presiden.***